logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

Puncta Sabtu, 25 Juli 2020

Selamat pagi ☕ “Sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawaNya menjadi tebusan bagi banyak orang.” <Mat 20:20-28>

Selengkapnya »

Puncta Kamis, 23 Juli 2020

Selamat pagi 🌻 “Sebab hati bangsa ini telah menebal, dan telinganya berat mendengar, dan matanya melekat tertutup; supaya jangan mereka melihat dengan matanya dan mendengar

Selengkapnya »

Sabda Hidup: Minggu, 25 September 2016

Hari Minggu Biasa XXVI

warna liturgi Hijau

Bacaan

Am 6:1a,4-7; Mzm. 146:7,8-9a,9bc-10; 1Tim. 6:11-16; Luk. 16:19-31. BcO Ydt. 2:1-6; 3:6; 4:1-2,9-15

Bacaan Injil: Luk. 16:19-31.

19 “Ada seorang kaya yang selalu berpakaian jubah ungu dan kain halus, dan setiap hari ia bersukaria dalam kemewahan. 20 Dan ada seorang pengemis bernama Lazarus, badannya penuh dengan borok, berbaring dekat pintu rumah orang kaya itu, 21 dan ingin menghilangkan laparnya dengan apa yang jatuh dari meja orang kaya itu. Malahan anjing-anjing datang dan menjilat boroknya. 22 Kemudian matilah orang miskin itu, lalu dibawa oleh malaikat-malaikat ke pangkuan Abraham. 23 Orang kaya itu juga mati, lalu dikubur. Dan sementara ia menderita sengsara di alam maut ia memandang ke atas, dan dari jauh dilihatnya Abraham, dan Lazarus duduk di pangkuannya. 24 Lalu ia berseru, katanya: Bapa Abraham, kasihanilah aku. Suruhlah Lazarus, supaya ia mencelupkan ujung jarinya ke dalam air dan menyejukkan lidahku, sebab aku sangat kesakitan dalam nyala api ini. 25 Tetapi Abraham berkata: Anak, ingatlah, bahwa engkau telah menerima segala yang baik sewaktu hidupmu, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita. 26 Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi, supaya mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami tidak dapat menyeberang. 27 Kata orang itu: Kalau demikian, aku minta kepadamu, bapa, supaya engkau menyuruh dia ke rumah ayahku, 28 sebab masih ada lima orang saudaraku, supaya ia memperingati mereka dengan sungguh-sungguh, agar mereka jangan masuk kelak ke dalam tempat penderitaan ini. 29 Tetapi kata Abraham: Ada pada mereka kesaksian Musa dan para nabi; baiklah mereka mendengarkan kesaksian itu. 30 Jawab orang itu: Tidak, bapa Abraham, tetapi jika ada seorang yang datang dari antara orang mati kepada mereka, mereka akan bertobat. 31 Kata Abraham kepadanya: Jika mereka tidak mendengarkan kesaksian Musa dan para nabi, mereka tidak juga akan mau diyakinkan, sekalipun oleh seorang yang bangkit dari antara orang mati.”

Renungan:

ADA kebiasaan orang untuk memerintah. Orang yang terbiasa memerintah akan main perintah di mana pun dia berada. Namun pantas disadari tidak di semua tempat ia mempunyai kewenangan untuk memerintah. Pada tempat-tempat tertentu perintahnya tidak akan berlaku.

Si kaya dalam kisah Lazarus mempunyai kewenangan memerintah di kalangannya kala ia masih hidup. Ia bisa memerintah memberi makan Lazarus kepada pelayan-pelayannya. Namun hal tersebut tidak di lakukan. Saat di dunia kematian ia memerintah Abraham agar menyuruh Lazarus untuk menolongnya dan ia juga memerintah Abraham untuk mengingatkan keluarganya. Sayang dia sudah tidak punya kuasa memerintah lagi di dunia tersebut.

Rasanya kita perlu menyadari bahwa tidak di semua tempat dan situasi kita bisa main perintah. Kalau tidak ingin malu kita membatasi diri untuk memerintah. Bahkan kala kita mempunyai kewenangan untuk memerintah di tempat tersebut. Kebaikan bisa kita teladankan, bukan kita perintahkan.

Kontemplasi:

Duduklah dengan hening. Pejamkan matamu. Bayangkan si kaya dalam kisah Lazarus. Bandingkan dengan keseharianmu.

Refleksi:

Bagaimana menahan diri untuk main perintah.

Doa:

Tuhan semoga aku tidak tergoda untuk main perintah. Semoga kebaikan kuteladankan bukan kuperintahkan. Amin.

Perutusan:

Aku tidak akan asal main perintah. -nasp-

Sumber : www.sesawi.net

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.