Minggu, 18 Desember 2016 Hari Minggu Adven IV – Novena Natal Hari Ketiga

Minggu, 18 Desember 2016
Hari Minggu Adven IV – Novena Natal Hari Ketiga

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (1:18-24)

“Yesus lahir dari Maria, tunangan Yusuf, anak Daud.”

Kelahiran Yesus Kristus adalah sebagai berikut: Pada waktu Maria, ibu Yesus, bertunangan dengan Yusuf, ternyata Maria mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri. Karena Yusuf, suaminya, seorang yang tulus hati, dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam. Tetapi ketika Yusuf mempertimbangkan maksud itu, malaikat Tuhan nampak kepadanya dalam mimpi, dan berkata,”Yusuf, anak Daud, janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab Anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus. Maria akan melahirkan Anak laki-laki, dan engkau akan menamai Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka. Hal itu terjadi supaya genaplah firman Tuhan yang disampaikan oleh nabi: Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamai Dia Imanuel, yang berarti: Allah menyertai kita.” Sesudah bangun dari tidurnya, Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan itu kepadanya. Ia mengambil Maria sebagai isterinya.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Kita menemukan suatu kebenaran bahwa Allah mau bekerjasama dengan manusia di dalam mewujudkan karya keselamatan manusia. Allah sebenarnya bisa melaksanakan sendirian. Tetapi itu tidak dilaksanakan-Nya. Allah lebih memilih bekerjasama dengan manusia. Kenapa begitu? Jawaban yang paling sederhana dan mudah, ternyata Allah itu tidak mau single fighter apalagi egois. Allah itu adalah Pribadi yang terbuka dan memang mau bekerjasama dengan manusia. Ia mau melibatkan manusia.

Kisah-kisah panggilan tokoh-tokoh iman dan para nabi di Perjanjian Lama menunjukkan hal ini. Dalam Perjanjian Baru pun begitu bahkan sampai sekarang. Allah melanjutkan karya kasih dan keselamatan bekerjasama dengan manusia.

Dalam Injil tadi sangat jelas dua orang sederhana tapi kuat dalam iman dipilih oleh Tuhan untuk mau menjadi orang tua dari Sang Juruselamat Yesus Kristus. Bunda Maria dengan kesediaannya menjadi perempuan yang diberi kepercayaan untuk mengandung dan melahirkan Yesus.

Begitu pun Yusuf, pria yang tulus hati itu akhirnya ditangkap Allah untuk menjadi ayah dari Yesus Kristus. Kisah Yusuf ini menarik untuk kita perdalam. Dia seorang yang tulus hati. Orang demikianlah yang dipilih dan dipercayai Allah untuk bekerjasama dalam karya keselamatan-Nya. Ciri khas seorang yang tulus hati adalah tidak mau mencemarkan nama istrinya atau orang lain di muka umum.

Ketika ia mengetahui bahwa Maria mengandung, ia memang tergerak untuk meninggalkan Maria tetapi dia pada akhirnya bertanggung jawab setelah mendengarkan dari pewahyuan Tuhan melalui mimpi. Ia lebih memilih taat pada rencana Allah, kendatipun dia bisa menolak-Nya. Tetapi itu tidak dilakukannya.

Oleh karena itu, di sini kita mengajak para suami dan pria muda atau siapapun kita perlu mencontoh Yusuf. Ia berhati tulus dan tidak mencemarkan nama orang lain di muka umum. Betapa indah dan bahagianya istri yang mempunyai hati seperti itu.

Sedikit kita dalami tentang tulus hati. Tulus hati berarti memiliki hati yang mulus dan bersih alias suci. Secara konkret untuk masa kini antara lain adalah orang yang “tidak mencemarkan nama orang lain di muka umum”. Padahal, masa kini kiranya cukup banyak orang yang suka mencemarkan nama baik orang lain yaitu dengan ‘ngrumpi atau ngrasani’, bahkan mengaduk-aduk aib keluarga orang lain menjadi tontonan menarik. Misalnya, acara di TV infotainment. Banyak yang suka, padahal itu sering tidak mendidik.

Apa yang dibicarakan? Pada umumnya orang membicarakan kekurangan, kelemahan dan dosa orang lain. Orang yang berbuat demikian berarti merendahkan orang lain. Kita sering mendengar bisik kurang sedap, baik itu tentang suaminya, istrinya, mertua, kepala sekolah, pimpinan komunitas bahkan sampai pastornya dipergunjingkan. Padahal orang lain atau sesama itu adalah diriku yang lain. Juga Sabda Yesus sangat jelas, “Dimana dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, Aku hadir di tengah-tengahmu”. Yesus tidak tahan, akhirnya menyingkir pelan-pelan, karena risih.

Tentang tidak mencemarkan nama baik orang lain di muka umum, antara lain berarti menceritakan apa yang baik, indah, luhur dan mulia yang ada dalam diri sesamanya, dengan kata lain senantiasa berpikiran positif. Ini yang jarang terjadi. Kita harus yakin dan percaya dalam diri kita masing-masing pasti lebih banyak apa yang baik, indah, luhur dan mulia daripada apa yang buruk, remeh, jorok dan kotor. Apa yang baik, luhur, indah dan mulia dalam diri kita antara lain keutamaan-keutamaan sebagai buah Roh, yaitu: “kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri” (Gal 5:22-23).

Kita berharap kebiasaan berpikir positif ini sedini mungkin ditanamkan atau diajarkan pada anak-anak di dalam keluarga dan tentu saja antara lain dengan teladan konkret dari orang tua atau bapak dan ibu. Apa yang telah dibiasakan di dalam keluarga tersebut hendaknya kemudian diperdalam dan diteguhkan di dalam sekolah-sekolah dan lingkungan-lingkungan Anda. (Rm. Andreas Yudhi Wiyadi, O.Carm/RUAH)

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.