logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

Puncta Sabtu, 25 Juli 2020

Selamat pagi ☕ “Sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawaNya menjadi tebusan bagi banyak orang.” <Mat 20:20-28>

Selengkapnya »

Puncta Kamis, 23 Juli 2020

Selamat pagi 🌻 “Sebab hati bangsa ini telah menebal, dan telinganya berat mendengar, dan matanya melekat tertutup; supaya jangan mereka melihat dengan matanya dan mendengar

Selengkapnya »

Sabda Hidup: Selasa, 27 Desember 2016

PESTA St Yohanes

Bacaan: 1Yoh. 1:1-4; Mzm. 97:1-2,5-6,11-12; Yoh. 20:2-8.

BcO 1Yoh. 1:1-2:3

Bacaan Injil: Yoh. 20:2-8.

2 Ia berlari-lari mendapatkan Simon Petrus dan murid yang lain yang dikasihi Yesus, dan berkata kepada mereka: “Tuhan telah diambil orang dari kuburnya dan kami tidak tahu di mana Ia diletakkan.” 3 Maka berangkatlah Petrus dan murid yang lain itu ke kubur. 4 Keduanya berlari bersama-sama, tetapi murid yang lain itu berlari lebih cepat dari pada Petrus sehingga lebih dahulu sampai di kubur. 5 Ia menjenguk ke dalam, dan melihat kain kapan terletak di tanah; akan tetapi ia tidak masuk ke dalam. 6 Maka datanglah Simon Petrus juga menyusul dia dan masuk ke dalam kubur itu. Ia melihat kain kapan terletak di tanah, 7 sedang kain peluh yang tadinya ada di kepala Yesus tidak terletak dekat kain kapan itu, tetapi agak di samping di tempat yang lain dan sudah tergulung. 8 Maka masuklah juga murid yang lain, yang lebih dahulu sampai di kubur itu dan ia melihatnya dan percaya.

Renungan:

Dalam beberapa kesempatan kita melihat ketika seorang wakil ingin tampil lebih menonjol dari pimpinannya maka cepat atau lambat mereka akan berpisah. Orang-orang seperti itu akan merasa dirinya lebih hebat dari pimpinannya. Kecuali sang pemimpin sangat buruk, maka wakil yang bertarung dengannya akan kalah. Sang pemimpin tetap mempunyai pengaruh lebih daripada sang wakil.

Yohanes tidak mau mengambil peran Petrus sebagai seorang pemimpin. Meski ia lebih kuat dan cepat tapi dia tetap menghargai keberadaan Petrus sebagai pemimpin. Ia tidak segera masuk ke makam Yesus. Ia menunggu Petrus tiba dan masuk terlebih dahulu. “Ia menjenguk ke dalam, dan melihat kain kapan terletak di tanah; akan tetapi ia tidak masuk ke dalam” (Yoh 20:5).

Sikap Yohanes ini layak menjadi guru kita dalam berperilaku. Pemberian tempat pada pemimpin merupakan panggilan kita sebagai orang yang dipimpin. Mungkin bisa saja kita merasa lebih baik, lebih kuat dan lebih cepat namun kita mesti memberikan apa yang menjadi hak pemimpin kita. Kita tidak perlu rakus merampas yang tidak menjadi hak kita. Mari belajar dari Yohanes yang lebih kuat dan cepat namun tetap memberi kesempatan pada Petrus sebagai yang pertama.

Kontemplasi:

Bayangkan kisah dalam Injil Yoh. 20:2-8. Bandingkan dengan orang-orang yang lagi berkuasa. Lihat persamaan dan perbedaannya.

Refleksi: Bagaimana memberi tempat kepada pemimpin kita?

Doa: Allah Bapa kami yang penuh kuasa, semoga sikap penghormatan dalam diri para rasul hidup pula di dalam diri kami. Semoga kami selalu ada dalam kesatuan kasih dan penghormatan. Amin.

Perutusan: Aku akan memberikan hak yang menjadi milik pemimpinku. -nasp-

Sumber : www.sesawi.net

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.